Friday, 5 June 2015

wanita muslimah berilmu

"Lah, jom kita jadi aset KOSTAQ (Kolej Sains Teknologi Al Quran). TG Haji Hadi takkan susah payah fikir idea nak tubuhkan kostaq tu saje2. Pasti TG nak lahirkan anak2 kostaq yang pakar dalam sains dan dapat manfaatkan untuk Islam jugak. Saya bidang medical, dilah bidang syari'ah dan kita cari budak law syari'ah. Kita bergabung untuk buat projek ni", semangat berkongsi idea dengan Ustazah Adilah, kawan baik Imtiaz dulu.

Semua ni inspirasi selepas seminar triple IO hari tu. Dapat idea dari Dr Hasbullah, "betapa kurang wanita muslimah hari ini yang pakar dalam fiqh wanita, specifically yang mana berkaitan dengan bidang perubatan. Sebabnya perempuan hari ni makin lagha dengan drama romantis tv3, cerita korea dan novel2 cinta. Kalau yang suka membaca pun, suka baca bahan bacaan ringan, bukan benda2 berat macam ilmu feqah ni. Sedangkan feqah kehidupan ni satu kemestian!". 

Dalam hati, aku mengangguk laju. Memang itu realiti dunia wanita hari ini. Suka bergosip tentang cinta, baju, tudung drama dan fesyen macam2. Jarang sangat nk sembang benda2 berat. 

.....................

"Dalam Alquran, perempuan diibaratkan sebagai ladang. Sehebat apapun benihnya kalau ditanam di ladang yang kering dan gersang, takkan tumbuh pohon yang segar dan hebat. "

Al -Ummu madrasah Al-ula. Ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya. Sama ada berkerjaya atau jadi suri rumah tangga, wanita itu wajib berpendidikan tinggi kerna dia akan menjadi ibu, madrasah pertama mendidik anak2 jadi orang mulia dunia akhirat". 
.......................

Biiznillah, persiap diri dari sekarang. Hujan itu rahmat. Doakan kami. Moga satu hari nanti, kami mampu menjadi rahmat pada bunga2 agama yang lain. Persiap diri untuk menjadi wanita muslimah yang kaya ilmu persis ummahatul mukminin aisyah humaira'.  

Apa guna hebat dan pakar dalam bidang kita kalau tak kembalikan untuk Islam. Biiznillah