Wednesday, 1 February 2012

Bagaikan bersama Nabi ketika tasyahud

Tadi dengar ikim sajak untuk Rasulullah. Bila dengar je nama Rasulullah, air mata mudah je menitik tanpa dipinta. Reflex action. Rindunya nak solat di Masjid Nabawi, rindunya nak berdoa di Raudhah, rindunya nak baca Quran dalam masjid Nabi.. Bila lagi aku akan sampai ke sana?

Bila rasa rindu Rasulullah, jangan lupa, kita sebenarnya sangat dekat dengan Rasulullah waktu duduk tahiyyat dalam solat. Tiap kali kita baca tahiyyat awal dan akhir, kita pasti sebut "Assalamu'alaika ayyuhan nabiyyu wa rahmatullahi wa barokatuh". "Selamat sejahtera ke atasmu wahai Nabi". Perasan tak kenapa kalimah KA digunakan sedangkan kalimah KA hanya digunakan untuk orang yang berada di depan kita. Contoh:


Lafaz  "assalamu'alaika, salam ke atasmu" itu menggambarkan seolah2 Nabi s.a.w berada di depan kita, sedangkan Nabi sudah wafat dan tidak ada di depan orang yang solat itu. Maka ketika itu, hadirkan dalam hati, seolah-olah Rasulullah berada di depan kita. Kita sendiri yang mengucapkan salam pada Baginda, dan Rasulullah mendengar ucapan salam kita itu. Allahuakbar.. 

Hikmahnya, bila mana kita hadapi tekanan atau ujian besar, jangan pernah rasa keseorangan kerana Rasulullah sentiasa bersama kita untuk hadapi cabaran itu tiap kali kita ucapkan 'assalamu'alaika' sewaktu duduk tahiyyat dalam solat. 
 ...................................................
Tadi blogwalking, terjumpa 1 nukilan hati saat pertama kali jejak kaki ke masjid Nabawi dari blog kunfayakun:

"Wahai kekasih Allah, terima kasih atas perjuanganmu. Engkau tegar dihina, dicemuh demi menyampaikan agama Allah kepada kami. Terima kasih atas sunnah-sunnahmu yang mengajarkan kami cara hidup yang sempurna. Engkau mengajarkan cara beribadah kepada kami. Terima kasih atas jihadmu menyebarkan agama Allah. Tanpa usaha dayamu, mustahil hati-hati ini mengenal Allah, Tuhan yang Esa. Terima kasih atas dakwah dan tarbiyah yang engkau sampaikan. Mampukah aku menyambung dakwahmu ya Rasul Allah..?? Lemahnya aku.. kuatkah aku untuk meniru perjuanganmu ya kekasih Allah..?? Air mata ini menjadi saksi, betapa aku berterima kasih atas segala yang telah engkau lakukan, atas segala perit jerih yang engkau lalui demi kami.

Sebak hati ini memikirkan malunya kepadamu kerana tidak mengikuti sunnahmu selama ini. Malu denganmu kerana umat-umatmu hari ini ramai telah melupakanmu sedangkan di saat akhir nafasmu, engkau masih mengingati kami. "Umatku.. umatku.. umatku..", engkau risaukan nasib kami tetapi kami jarang sekali menghargai perjuanganmu. Jahilnya aku hanya mengenal namamu, Muhammad Abdullah tetapi tidak mengenal siapamu, Muhammad Rasulullah. Aku malu mengaku sebagai umatmu wahai al-Amin, tidak layak dengan peribadiku untuk mengaku yang akulah umat Nabi Allah, penghulu segala Nabi. Maafkan aku ya pejuang Allah jika aku gagal melaksanakan amal makruf nahi mungkar seperti yang kau ajarkan."